blognyaismawati

tempat melepas jenuh dan menyalurkan hobi


2 Komentar

Bikin Cimol Dari Adonan Pempek

Cimol alias aci di-gemol jadi salah-satu cemilan khas Sunda yang saya gemari. Dulu semasa kuliah saya sering makan jajanan ini sambil duduk di halte saat nunggu bus untuk pulang. Rasanya yang garing dan gurih apalagi ditambah dengan bumbu serbuk yang pedas, bikin ga mau berhenti makannya. Sedangkan pempek, makanan khas Palembang, baru beberapa kali saya cicipi yang asli buatan Palembang, selebihnya jajanan ini saya beli dari penjual yang kebetulan lewat di depan rumah.

Kalo diliat-liat, bahan untuk membuat pempek, cimol, atau cireng rada mirip-mirip ya. Ketiganya menggunakan campuran tepung terigu dan tepung sagu. Saya pernah membuat ketiga jajanan ini dengan takaran bahan yang berbeda-beda. Lalu saya berpikir untuk menyeragamkan komposisi bahan untuk ketiganya. Maksudnya supaya gampang diingat aja. Jadi kalo mau bikin pempek, cimol, atau cireng, takaran bahanya tetap sama. Baca lebih lanjut

Iklan


Tinggalkan komentar

Risoles Gampang Dengan Kulit Anti Pecah

20160206_170357.jpg

Risoles gampang, kulit anti pecah

 

Lagi-lagi tanpa persiapan. Bikin risoles karena pengen ngemil di sore hari yang turun hujan rintik-rintik. Emang sih sebelumnya suami ngasih ide untuk bikin risoles karena dah lama banget sejak pertama kali buat makanan ini tapi saya ga langsung mengiyakan…yang dulu gagal soale.

 

Seingat saya dulu kulit risoles yang saya bikin sobek-sobek, sampe-sampe waktu risolesnya digoreng isinya keluar dan berantakan banget. Tapi ini soal perut sih, apalagi di cuaca dingin, ini sekeluarga ngumpul dan ga mungkin klo ga ada yang dikunyah-kunyah hehehe… tengok kulkas kayanya bisa deh nih bikin risoles dengan bahan-bahan yang udah ada aja.

 

20160206_160025

Isian risoles, kentang dan daun bawang

Ga usah yang ribet ah, bikinnya pake cara cepet aja. Prinsip saya, kalo ada cara gampang, ngapain pilih yang ribet  Untuk bahan isiannya saya pake kentang dan daun bawang, ga pake bihun karena emang ga ada di dapur. Kentang saya potong kecil-kecil dan daung bawang saya iris. Ini cuma pake tumisan bawang putih yang dicincang, tambah garam, merica, kaldu bubuk n sedikit penyedap. Jadi ga perlu ngulek-ngulek bumbu… emang saya juga males klo pake cobek segala. Baca lebih lanjut


Tinggalkan komentar

Kentang Goreng Renyah… Cemilan di Musim Hujan

20160129_123207_1.jpg

 

Hampir tiap hari turun hujan, maklum… kan memang lagi musim hujan. Cuaca seperti ini membuat saya malas beraktifitas. Tapiiii… kan ga mungkin gitu ambil cuti dari tugas sebagai emak-emak lalu selonjoran kaki sambil nonton tv. Mau-ga mau tugas negara tetap dilaksanakan. Selain merasa malas, di cuaca dingin saya jadi sering merasa lapar, rasanya mulut ga bisa berhenti ngunyah… Kalo sudah begini berarti saya perlu moodbooster supaya mood saya bisa ok untuk beraktifitas sekaligus memenuhi keinginan untuk ngemil. Bosan ah kalo bikin cemilan yang rasanya manis, pengennya yang guring dan garing. Akhirnya saya membuat kentang goreng.

 

Dulu waktu masih awam sekali dalam memasak, saya pernah juga membuat kentang goreng. Saya pikir caranya cukup dengan mengupas kentang, diiris-iris, taburi bumbu lalu digoreng dan selesai. Tapi cara ini tidak membuat kentang goreng buatan saya jadi kriuk. Yang terjadi malah kentang goreng jadi lepek meski sudah digoreng lama. Baca lebih lanjut


1 Komentar

Nyam… Nyam… Pempek Tanpa Ikan, Tetap Gurih

20160126_055604.jpg

Setelah tanggal 24 setiap bulannya ibarat liburan buat saya. Ga persis liburan yang sebenarnya siy, maklumlah saya masih tetap berkutat dengan rutinitas keseharian di rumah bersama anak-anak . Tanggal 24 berarti deadline penyerahan tulisan saya ke user, artinya setelah tanggal itu saya bisa sedikit santai setelah ngos-ngosan kejar tayang….eitsss… tapi ini juga dengan catatan ga ada artikel yang perlu diedit.

 

Skip…skip.. bukan itu inti postingan ini. Jadi begini, beberapa hari lalu saya sempat lihat postingan video membuat pempek dari salah-satu teman di fb. Emang klo postingan tentang makanan bikin mupeng deh. Harus sabar nunggu waktu yang tepat untuk eksekusi nih. Baca lebih lanjut


Tinggalkan komentar

Brownis…Perdana di Dapur Sayaaaaahh!

12400521_10153870751049776_6360259455031647106_n

 

Dah beberapa kali nemu resep kue brownis tapi telur yang digunakan lumayan banyak, ada yang 6 bahkan sampe 8.. Duh saya nyari yang hemat aja ah hihihi. Sampe akhirnya dapat resep brownis dengan 3 telur. Selain itu, resep ini ga repot buatnya cos ga perlu mixer, cukup dikocok manual.

 

Awalnya saya akan membuat brownis akhir pekan ini. Tapi Kamis kemarin Lulu dah liat ada mentega dan coklat tergeletak di dapur n dia maksa untuk bikin kue… karena bikinnya ga ribet ya udah saya iyain aja deh 🙂 Baca lebih lanjut


2 Komentar

Ilmu Dari Mbak Sales Panci

Beberapa waktu lalu ada demo masak di kompleks perumahan kami oleh salah-satu produsen panci (gak perlu saya sebut ya merek pancinya). Sebenarnya saya tidak terlalu tertarik karena saya merasa tidak membutuhkan panci baru dan khawatir saya tergoda untuk membeli padahal saya tidak membutuhkannya. Tapi akhirnya saya datang juga ke acara demo itu, kali aja ada resep masakan yang bisa saya contek… hihihi,,, lumayan kan untuk nambah variasi masakan buat anak-anak di rumah.

 

Dan benar saja dugaan saya. Si mbak sales mempraktekkan cara membuat kue bolu kukus. Yup, sudah pernah saya coba bikin kue ini tapi gagal. Kue saya tidak mengembang dan terasa padat sekali. Rupanya si mbak sales punya resep kue bolu kukus anti gagal. Waktu saya tanya apa saja bahan-bahannya, jawabannya sama seperti bahan yang saya gunakan, mungkin yang beda takarannya. Mbak sales menggunakan takaran sendok makan untuk mengukur bahan-bahan kue yang digunakan. Baca lebih lanjut


Tinggalkan komentar

Eksperimen Dengan Si Panci Pintar

 

20160104_094636

Alhamdulillah tercapai juga keinginan untuk punya panci pintar ini. Sebenernya dah lama banget pengen punya panci presto tapi karena satu dan lain hal baru bisa kebeli akhir tahun kemarin  Sebenernya ada beberapa pertimbangan kenapa saya pengen punya panci presto:

 

  • Hemat waktu, untuk membuat masakan yang butuh waktu lama seperti lontong ato ketupat dengan panci biasa butuh waktu lama banget. Klo pake panci presto bisa dipangkas jadi kira-kira 1 jam. Udah niat banget nih mo bikin ketupat lebaran tahun ini…
  • Duri lunak. Ini nih yang sering jadi kendala kalo menyajikan masakan ikan ke anak-anak. Kalo durinya lunak, Kakak Lulu bisa makan sendiri tanpa diawasi. Ummi juga ga repot buangin duri ikan yang akan dimakan Kakak Lulu. Ade Tsalis juga sekarang dah sama menu makannya, so dia juga bisa menikmati ikan duri lunak tanpa khawatir tersedak sama durinya.

 

Selebihnya sih lebih ke keinginan saya untuk bereksperimen di dapur, pengen meningkatkan skill memasak dari level beginner ke setidaknya tingkat intermediate lah  Baca lebih lanjut