blognyaismawati

tempat melepas jenuh dan menyalurkan hobi

Ketika Ga Bisa Naik Motor Seperti Aib Yang Sangat Memalukan

Tinggalkan komentar

Ketika Ga Bisa Naik Motor Seperti Aib Yang Sangat Memalukan

Ketika Ga Bisa Naik Motor Seperti Aib Yang Sangat Memalukan

Lebay banget ya judulnya?! Ya tapi emang seperti gitu lah yang sedang saya rasakan sekarang ini, terutama beberapa hari ini.

Awalnya beberapa hari lalu, selesai rapat wali murid di sekolah Lulu. Coba telepon suami untuk minta dijemput, ternyata ga nyambung-nyambung dan si kecil dah ga sabaran untuk nunggu lebih lama. Ya udah, saya pikir jalan aja ke depan, nanti juga nemu becak ato bentor. Lagian saya juga suka klo naik becak. It reminds me of my childhood… berasa flashback ke masa kecil klo lagi naik kendaraan ini..hihi..

berharap saya bisa seperti ini… (photo credit: alamy.com)

Mulailah saya melangkahkan kaki menelusuri jalan perkampungan sambil menggendong si kecil. Sambil berdoa juga “semoga ga ada orang yang nawarin tumpangan.” Karena emang saya lagi pengen jalan kaki aja dan lagian jaraknya juga ga jauh lah.

Ternyata.. baru banget selesai berdoa, satu pemotor dari arah berlawanan berhenti di depan saya dan mas nya nawarin, “apa perlu saya antar, mbak?” “ga usah mas, makasih,” jawab saya dengan bahasa sini sekenanya. Saya ga tau pasti itu orang beneran nawarin ato cuma usil doang. Tapi untuk cari aman, tolak aja secara halus. Klo niat dia baik semoga dilancarkan rezekinya.. aamin..

Okee.. lanjut jalan lagi, kali ini speed nya rada dicepetin, supaya cepet sampe depan dan ga ada yang nawarin lagi. Salahhh ternyata, kali ini seorang ibu dari arah yang sama berhenti di depan saya, “mau kemana mbak? Ayo bareng.” Basa-basi bentar, ga enak juga klo nolak, dah kedua kalinya nih ada orang yang nawarin, mungkin pertanda supaya saya terima aja tawaran tumpangan ini. Akhirnya boncengan sama ibu ini, dan ternyata anaknya satu kelas sama Lulu, maklum masih baru, jadi lom kenal sama para orangtua. Mungkin Allah kasi kesempatan untuk dapat tumpangan supaya saya nambah kenalan.. alhamdulillah… 🙂

Ngomongin soal dapat tumpangan, ini bukan pertama kalinya kejadian. Seingat saya sejak pindah ke kota kecil ini, beberapa kali ketika saya sedang jalan kaki, ada orang yang dengan motornya berhenti dan menawarkan tumpangan. Karena saya bawa anak kali jadi mereka kasihan ngeliatnya..

Sebenernya saya risih loh klo ditawarin tumpangan gitu, seolah mengusik salah satu kelemahan saya yang paling mendasar untuk saat ini, yaitu tidak bisa naik motor. Beda kasus klo saya ditawarin tumpangan untuk naik mobil… haha.. ngarep ini mah..

Tapi emang ya, rata-rata emak-emak di sini bisa naik motor. Sering saya lihat emak-emak bawa belanjaan banyak banget dari pasar, sampe numpuk di kanan-kirinya, pede banget naik motor, ga ada takut-takut nya gitu padahal beban yang dia bawa berat banget tuh. Sering juga emak-emak bawa anak yang masi bayi sambil naik motor. Ini bikin amazed deh, satu tangan megangin si bayi, tangan satunya megang stang motor. Ya ampuun, ko bisa ya mereka seberani itu, dan saya ga punya nyali untuk naik kuda besi ini, padahal kita sama-sama makan nasi…. hiks…

saya terharu… (photo credit: ruhilasraras.files.wordpress.com)

Pernah emang saya memaksakan diri untuk belajar motor karena merasa harus menutupi kelemahan ini.. dan saya berhasil… setidaknya untuk sampai di minimarket terdekat dengan kendaraan ini, dan saya berasa kaya udah mecahin rekor dunia.. jingkrak-jingkrak kegirangan abis gitu terharu kaya aktris yang menang piala oscar.

Masalahnya gaya naik motor saya yang kasi sein nya ke kanan tapi sayanya belok kiri.. padahal maksud saya kan saya mau belok ke kiri, nah kalian yang di belakang saya belok kanan aja…wkkkkkk…

Tapi emang dasar nyali saya kecil, abis jatoh dan memar dikit langsung jiper dah.. lagian masih banyak yang harus saya urusin selain menguasai kemampuan naik motor ini.. sedikit ngeles ini.

Dulu saya ga terlalu masalah loh ga bisa naik motor, berangkat kuliah ato kerja bisa pake angkot. Dan sebenernya juga sekarang ga terlalu juga sih. Pernah saya langganan galon, gas, beras yang diantar ke rumah, bahkan sekarang saya bisa pesen makanan yang bisa dianter ke rumah, mo beli sayuran buat masak, klo pagi ada tukang sayur yang mangkal deket rumah, dah nyaman lah.. ini juga yang bikin saya males belajar naik motor lagi..

Tapi beda lagi klo ada orang yang nanya “mang ga bisa naik motor?” kesannya tuh si penanya lagi mengusik aib terbesar saya.. hehe mungkin karena rata-rata para emak di sini yang pemotor aktif, jadi waktu disodorin pertanyaan kaya gitu berasa terhempas ke juram yang begitu dalam dan seolah kasta saya jauh lebih hina dari mereka… huhuhu…Dan kejadian dapet tawaran tumpangan kaya beberapa hari lalu itu bikin saya mikir lagi, mang perlu nih belajar motor lagi? klo belajar nyetir mobil siy saya mau… #loh….

Iklan

Penulis: Ismawati

Ibu dari dua anak, suka menulis dan belajar masak tapi takut sekali menjadi pikun. Buat saya menulis bukan cuma hobi tapi juga senjata melawan kepikunan :) Semoga apa yang saya tulis ada manfaatnya buat para tamu yang mampir ke sini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s